welcome-left-image

L&D topic

Learning becomes a crucial issue in the organization nowadays.
welcome-center-image
ABOUT ME

Hi to everyone. I'm Adhitya!
The author of this blog.

This is a dedicated blog for Human Resource Development and covers topics such as L&D, Knowledge Management, and Education. Yet, general topics such as inspiration and travel are also available here.

Read more
KNOWLEDGE MANAGEMENT

KM/KMS category

Managing organizational
knowledge has been
instrumental to realize
innovation and competitiveness
in today's economy.

Read more

Most popular posts

Top posts

Jumping-frog
Quiz

Aafo Quiz: Jumping frog

Aafo Quiz: syarat dan ketentuan

1. Kuis ini dibuat dengan tujuan utama sebagai pelajaran.
2. Kuis ini dapat diikuti oleh siapapun tanpa dibatasi umur.
3. Untuk menjawab kuis ini dapat dilakukan dengan menuliskan jawabannya di kolom komentar di halaman bawah.
4. Kuis ini berlaku mulai malam ini, pukul 22.30 Wib s/d besok (Kamis, 28 Agustus 2014) pukul 16.00 Wib.
5. Bagi penjawab tercepat dan tertepat pertama tanpa ada salah satu jawaban pun, berhak mendapatkan pulsa senilai Rp. 10.000.
6. Satu orang hanya diberikan satu kali kesempatan menjawab.
7. Saya akan menghubungi langsung pemenang kuis ini.

Jumping frog

Jumping-frog

Here you see a swamp with six frogs. You must exchange the positions of the brown and green frogs, using the following rules:

  1. A frog can only jump to an empty water lily
  2. A frog can only jump over at most one other frog, that has another color;
  3. A frog can only jump forward (so the green frogs jump right and the brown frogs jump left)

The question is: How can this be done?

Here I give you example for first step: The brown frog on place 6 move to place 5. Put your answer in the comment box below.

Ayis Mukholik
Article, Yayasan Insancita Bangsa

Studying in Europe is one of my old dream

[dropcap style=”flat”]S[/dropcap]tudying in Europe is one of my old dreams. I tried hard to learn English many years ago. I began to study it when I was in Islamic Boarding School. I used English and Arabic as a daily conversation. For about seven years, I talked to my friends bilingually, afraid of punishment given to those speak Indonesia.

Ayis Mukholik

The dream will come true. I got the information that Insan Bina Cita Foundation, managed by KAHMI hold the short course for a month in PPPPTK Bahasa. I got the information from Maritsa Nur Fitri, one of the participants. She gave me the connection to the committee. Then the committee called me by a telephone and interviewed many questions about my readiness to join the course. She believed that I have potential to increase my score. Previously, I just got 480 of my last Toefl score.

I came to the course in the third day at 10.00 a.m. all participants greeted me warmly. I was so nervous but I felt so glad to face the challenge in this one month. Here I was encouraged to master English like my friends do. I study more from them and get new experience. My chance to study abroad is open. I renew my aim to study there. I would like to take Islamic Studies department in University of Leiden in Netherland. Studying there is very exciting because it has graduated many Islamic scholars. One of graduates is my lecturer in IAIN Walisongo, Semarang. He inspired me to learn and observe the Islamic old manuscript, such as Koran San’a. This Koran is the oldest manuscript founded by Germany archeology at 1978 in Yaman. This discovery convinces me that Koran revelation is proof of God existence.

My simple reason to continue my study in Islamic Studies is continuing my educational subject before. I graduated from Islamic studies department in IAIN Walisongo, Semarang. Then, I continued taking master of religion and philosophy in UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta. I would like to take PhD in Islamic Studies in Leiden University.

My expectation of studying is being professional lecturer of Islamic studies. I will dedicate my knowledge to others. Being lecturer is my vision because I believe that teaching is the noble profession. So I can improve my insights by sharing knowledge with many students. My prophet said that teaching is kind of Jariyah charity. It means that sharing the knowledge to others sincerely causes getting God’s mercy in hereafter.

The points above are my reasons for being lecturer. Exactly, studying of Islamic studies in abroad can open my insight to see Islam from global perspective. Consequently, I know Islam is the important lesson to be studied from different culture.

*Written by Ayis Mukholik
Paricipant of Yayasan Insancita Bangsa Scholarship Training 2014
Who owns the Kangaroo
Quiz

Aafo Quiz: Who owns the Kangaroo?

Aafo Quiz: syarat dan ketentuan

1. Kuis ini dibuat dengan tujuan utama sebagai pelajaran.
2. Kuis ini dapat diikuti oleh siapapun tanpa dibatasi umur.
3. Untuk menjawab kuis ini dapat dilakukan dengan menuliskan jawabannya di kolom komentar di halaman bawah.
4. Kuis ini berlaku mulai malam ini, pukul 22.30 Wib s/d besok (Rabu, 27 Agustus 2014) pukul 16.00 Wib.
5. Bagi penjawab tercepat dan tertepat pertama tanpa ada salah satu jawaban pun, berhak mendapatkan pulsa senilai Rp. 10.000
6. Saya akan menghubungi langsung pemenang kuisini.

Who owns the Kangaroo?

(Aafo Quiz) There is a street in London with five houses in a row, each with front door of a different colour. In each house lives a man of a different nationality, with a different sort of pet. Each man has a favourite drink and a favourite brand of cigarretes, which are different from those of his neighbours. Some of the information is given in the following 15 sentences, and this should be entered in the table below. The question is: WHO OWNS THE KANGAROO?

Facts:

  1. The doors are in the order, the yellow one is on your left
  2. The Englishman lives in the middle house.
  3. The Spaniard has a dog.
  4. Scotch is drunk in the house with green colour.
  5. The Pole drinks vodka.
  6. The owner of the fox drinks beer.
  7. The owner of the snails smokes Rothmans.
  8. Benson & Hedges cigarettes are smoked in the first house on the left.
  9. Gin is drunk in the house with red colour.
  10. The Norwegian lives in the first house on the left.
  11. The man who smokes Players lives next door to the man with the fox.
  12. The Stuyvesant smoker drinks wine.
  13. Benson & Hedges is smoked by the man next door to the house with horse.
  14. The Japanese man smokes Camel.
  15. The Spaniard lives next to the red house
Nah, tugas teman-teman adalah mengisi tabel di bawah ini dan menjawab siapa pemilik Kangaroo?


Door Yellow Blue Red Brown Green
Nationality 1 2 3 4 5
Drink 6 7 8 9 10
Cigarettes 11 12 13 14 15
Pet 16 17 18 19 20

Jawaban dituliskan dalam komentar dibawah, contoh jawaban:
1. Japan, 2. Spain, 3. Norwegian dan seterusnya hingga nomor 20. Lalu tuliskan siapa pemilik Kangaroo yang dimaksud.
Selamat mencoba!

Adhitya Fernando

HMI and my way abroad
Article

HMI and my way abroad: A story of Yayasan Insancita Bangsa scholarship training

Around twenty five meters from the ground, coated by the wind of summer and the warm shine of the sun in the Weiden’s tower of St. Michael, I stood up, unfurled the flag. It was like a heroic moment, won the great battle. No, I’m not a knight warrior, nor the rebel who occupies a land. Or you might think I am the Kaisar Wilhelm who fight in the Battle of Weiden with French Imperial Guide, Soviet Army and Bulagiran Army in 1921. The epic sense of that story was what fill my heart. Frankly, I am just a cadre of HMI with the black-green flag strecthed along my arm. That was in September 2013, I joined Summer School in Ostbayerische Technische Hoschschule Amberg-Weiden. Germany has been being my dream since couple years ago. Getting this chance is really a blessing. This country is also the place for me to pursue master’s degree, and this is a must for me. My efforts to achieve it has brought me here. The long road will starts from now.

Wednesday afternoon, my phone was ringing, apparently it was a call from a staff of PKMN KAHMI. Few days ago I met a staff who served as general secretary in KAHMI Riau Area. He told me that Yayasan Insancita Bangsa in cooperation with PKMN KAHMI is currently conducting a selection process to hold a scholarship training in Jakarta. No doubt, I accept his offer and prepare all requirements soon after that. Once I sent all the required documents via email, few hours later I got a response  that my application has just been received and will be proceed immediately. What a luck, two days later the staff of PKMN KAHMI informed me that I passed the selection process and I was invited to get in Jakarta soon. Actually I applied for the second round starting from September. The staff told me that a successful participant is unable to continue to join the undergoing training due to a case. In order to fulfil the quota, she found another participant to replace her. By chance, I was the first person who sent application for the second round selection. That’s why I got the offer. Although the training has been running about one week, I don’t see it as a problem. I believe that I can catch-up the lesson.

My heart skipped a beat, as tight as speed of Citilink Aircraft at the airport runway path Sultan Syarif Kasim to fly to Jakarta. While my lips are whispering something, “Bismillahirrahmanirrahim (in the name of God), Europe 2015..Europe 2015..Europe 2015”, my brain comes to it’s imagination as if this flight is my departure to study in Germany.

I joined the class in Friday morning. I got my first impression, how grateful I am I could get together with all twenty like-minded persons who all are cadres of HMI willing to go abroad. Obviously this chance has re-burn my spirit and nurture my ambition of studying abroad.

Guided by all highly professional lecturers have made me sure that this is the way. Besides teaching, they share their experience with us about studying abroad. Another good thing, this forum is something I never found during 4 years I joined HMI. I smiled, this is the new image of HMI where the cadres looks very competent, professional, visionary, critical and very fluent spaking English.

The knowledge I got here is very useful. I do not want to trifle this opprtunity. This intensive training has facilitated me to get closer to my dream, and so do I should facilitate my self with spirit to learn. My goal for this training is absolutely to sharpen my English ability. University abroad assign very high standard for English competency of their potential student. I has no choice but have to study hard to pass it. Having a dream to Europe, always makes me awake.

Each of us here already has target-country and the university. Some of us want to go to UK and US, others  wants to Europe, but interesting one that there is a friend that choose Mumbai University in India. The reason beyond decision for the country and the university is different, some because of their interest to the country, and the rest is because of the university. For Europe, among all of us, I am the only person to choose Germany. In addition to the participants, there are also two of them that choose Netherlands, exactly the University of Leiden. I my self choose Techniche Universitas Muchen (TUM) School of Education.

Graduated from the faculty of education and teacher training, I assign to continue my Master in the same field. My major for bachelor is chemical education, but for master I will choose education in general. I have already visited to the website of TUM School of Education. From the information they provide, the enrollment period is during September until March every year for Winter Course. And now is August, only few months left to get the maximum preparation.

A dream is only a dream without action. It is a very simple rule for every dreamer. There is no dream that is too high except the low optimism and effort. Dream will not wait, we chase for them and if we get it, ready or not, we must be ready. Having said like that, I bear in mind that I should keep on focus. I will make it. Germany, I’m coming!

Jakarta, August 24th 2014.


*Has been corrected by Mr. Gunawan Widiyanto

Buka bersama alumni 2008 SMA N 3 Mandau tahun 2013
Organization and Movement, Survey

Data alumni dan kuesioner acara reuni dan buka bersama alumni tahun 2008 SMA N 3 Mandau

Silahkan diisi formulir berikut demi kelancaran pelaksanaan dan suksesnya acara.

Silahkan isikan data dan lengkapi kuesioner berikut untuk penyelenggaraan acara reuni dan buka bersama alumni 2008 SMA N 3 Mandau tahun 2014. Data dapat disimpan sebagai personal copy agar dapat mempermudah komunikasi dan silaturahmi di masa yang akan datang.

Terima kasih, sampai jumpa di acara reuni dan buka bersama alumni.

Buka bersama alumni 2005 SMP N 3 Mandau tahun 2013
Organization and Movement, Survey

Data alumni dan kuesioner acara reuni dan buka bersama alumni tahun 2005 SMP N 3 Mandau

Silahkan diisi formulir berikut demi kelancaran pelaksanaan dan suksesnya acara.

Silahkan isikan data dan lengkapi kuesioner berikut untuk penyelenggaraan acara reuni dan buka bersama alumni 2005 SMP N 3 Mandau tahun 2014. Data dapat disimpan sebagai personal copy agar dapat mempermudah komunikasi dan silaturahmi di masa yang akan datang.

Terima kasih, sampai jumpa di acara reuni dan buka bersama alumni.

Impian menjadi Habibie, Jerman
Article, Education, Re-blogged

Impian menjadi Habibie, Jerman

[dropcap]S[/dropcap]iapa yang tak mengenal sosok mantan presiden Indonesia B.J Habibie. Seorang pria yang lahir dari keluarga sederhana dari sebuah daerah di pelosok selatan pulau Sulawesi yang akhirnya menjadi seorang tekhnokrat ulung, handal dan ternama di Negara bertekhnologi tinggi Jerman. Tak pernah terbayangkan pula olehnya bahwa ia nantinya akan menjadi salah seorang dalam deretan pemimpin di Negara tempat ia dilahirkan, Indonesia.

Impian menjadi Habibie, Jerman

Habibie hanyalah seorang sosok pemuda biasa saat pertama sekali menjejakkan kaki di Jerman dan terdaftar sebagai salah satu mahasiswa di RWTH Aachen pada tahun 1955. Namun berkat keuletan dan kegigihannya, Habibie mampu menyelesaikan tidak hanya program Diplom ingeneur-ya saja (setara Master), bahkan mampu menyabet gelar Doctor ingeneur (setara Ph.D) dengan predikat summa cum laude (Istimewa).

Tapi kali ini saya tidak ingin bercerita lebih jauh tentang Pak Habibie. Saya hanya ingin berbagi cerita mengenai pengalaman menempuh pendidikan di Jerman, tempat dimana Pak Habibie dan banyak orang Indonesia serta peöajar Aceh lain yang menuntut ilmu disana.

Berkuliah di negeri orang sebenarnya tidaklah sesulit yang dibayangkan, bahkan banyak kemudahan yang dapat diperoleh guna memudahkan pelajar untuk hidup dan belajar di benua biru ini. Bukan hanya itu saja, bahkan setiap orang sebenarnya mempunyai kesempatan untuk merasakan pengalaman menuntut ilmu di negara bermusim empat ini, selama ia memiliki keinginan dan keyakinan yang kuat.

Biaya hidup

Sering banyak orang beranggapan bahwa biaya hidup diluar negeri sangatlah mahal dan tinggi. Hal ini tidak sepenuhnya benar dan tidak sepenuhnya salah juga. Jika dibandingkan dengan biaya hidup diluar negeri lainnya, Jerman dapat dikategorikan termasuk kedalam negara yang memiliki living cost(biaya hidup) rendah. Bahkan untuk Eropa, Jerman dapat dikategorikan sebagai yang termurah.

Untuk kehidupan seorang mahasiswa rantau dengan pola hidup sederhana, 750 euro (sekitar 9 jutaan rupiah) sudah mampu untuk menghidupi seluruh biaya hidup selama 1 bulan.  Belum lagi dengan berbagai fasilitas dan kemudahan yang didapat para pemegang kartu mahasiswa, semakin membuat kehidupan pelajar di Jerman menjadi bertambah nyaman, mudah dan murah.

Untuk permasalahan tarnsportasi, dimana umunya mahasiswa di indonesia menggunakan motor atau kenderaan roda empat yang memakan biaya besar untuk perawatannya, maka hal ini tak menjadi soal di eropa. Sistem transportasi yang terintegrasi dan fasilitas semester ticket dengan harga yang sangat murah dan terjangkau, membuat para pelajar di Jerman memiliki kemudahan unutk menuju seluruh destinasi yang ingin dicapai guna menunjang aktivitas kuliahnya. Terkadang untuk beberapa negara bagian, bahkan tiket ini berlaku hingga keluar kota sehingga memudahkan mahasiswa untuk mengunjungi perpustakaan atau universitas di daerah lain. Sepeda pun dapat menjadi pilihan, selain lebih murah dan dapat pula menyehatkan badan.

Untuk urusan pangan tidaklah menjadi persoalan. Aldi, Liddle, Rewe dan beberapa supermarket berharga murah lainnya dapat menjadi pilihan surga berbelanja bagi kebutuhan dapur dan rumah tangga para mahasiswa rantau. Bagi yang ingin mencari produk halal, pertokoan turki, arab maupun toko china dapat menjadi salah satu tujuan belanja untuk membeli ayam, daging sapi, seafood maupun rempah-rempah nusantara. Bagi yang ingin menikmati menu vegetarian, sayur-sayur murah dapat dibeli di  flöhmarkt (pasar murah), yang juga menjual bahan-bahan murah lainnya.

Memasak sendiri tentu menjadi pilihan terbaik untuk menekan biaya konsumsi dibandingkan membeli makanan jadi yang umumnya dapat kita temukan di toko Döner Kebab atau Türkische Pizza. Selain itu Mensa (Kantin Mahasiswa) dapat juga menjadi tujuan untuk mendapatkan makanan murah ala mahasiswa. Namun, untuk menjaga kehalalan makanan, umumnya mahasiswa muslim lebih memilih memakan Spagethi atau menu vegetarian ataupun juga makanan laut yang tersedia. Hajatan baik dari KBRI/KJRI ataupun dari acara perkumpulan persaudaraan sebangsa maupun sesama muslim, terkadang menjadi bonus yang tak terduga dan hal yang selalu ditunggu untuk memungkinkan para makasiswa mendapatkan jamuan makan sehat dan lahap.

Berbicara mengenai kebutuhan sandang, Jerman juga merupakan destinasi yang tepat berbelanja murah bagi mahasiswa untuk mendapatkan pakaian dan alas kaki. Para mahasiswa dapat membeli baju dan celana serta sepatu dengan kualitas dan merek terbaik pada beberapa toko yang menawarkan harga murah, seperti: Deichman, KIK, Kardstadt dan lainnya. Bahkan saat pergantian musim, terkadang pusat-pusat perbelanjaan memberikan diskon yang mencengangkan guna menghabiskan produk mereka. Disebuah toko pakaian C&A misalnya, mereka bahkan pernah memberikan diskon hingga 70% untuk produk-produk baju berkualitas terbaik.

Untuk kebutuhan tempat tinggal, umumnya universitas di jerman memberikan fasilitasStudentenwohnheim (Apartemen Mahasiswa) yang dapat disewa dengan harga murah namun berfasilitas lengkap. Untuk sebuah Zimmer (kamar) di Leipzig seharga 160 euro (sekitar Rp. 1,9 jutaan), penghuni kamar telah mendapatkan kamar dengan full furniture, kamar mandi, internetunlimited, dan sudah termasuk biaya listrik, air dan gas untuk Heizung (pemanas ruangan). Jikapun mahasiswa ingin menyewa apartemen pribadi bersama beberapa teman lainnya, pemerintah kota terkadang memberikan bantuan wohngeld (Uang rumah) untuk mensubsidi biaya sewa rumah dari para mahasiswa yang terkadang mencapai 40% nya.

Ibarat gayung bersambut, mengerti akan kebutuhan seorang mahasiwa yang selalu mencari celah dalam meminimalisir pengeluaran, otoritas pemerintah Jerman pun berusaha untuk memberikan pusat-pusat penyediaan kebutuhan murah bagi para mahasiswa yang membutuhkan.

Sistem pendidikan

Secara umum pendidikan di Jerman terbagi atas tiga tingkatan, yaitu: Pendidikan pra Perguruan Tinggi (Pendidikan umum), Pendidikan Kejuruan (berufschule) dan Pendidikan Perguruan Tinggi. Pada kesempatan ini saya akan mencoba untuk membahas lebih jauh pada tingkatan pendidikan perguruan tinggi, mengingat tingginya minat masyarakat untuk berkuliah di Jerman yang mayoritasnya berada di level ini.

Untuk pendidikan perguruan tinggi, sistem pendidikan di Jerman membagi level ini kedalam tiga jenis, yaitu: (1).Universität (universitas), (2).Fachhochschule (Politekhnik plus), dan (3).Berufsakademie (Akademi Tenaga Kerja). Adapun perbedaan ketiganya terletak pada materi perkuliahan dan tujuan pendidikannya. Universität atau yg sering disebut UNI, lebih berfokus kepada teori dan pengembangan ilmu pengetahuan.  Para Mahasiswa di sini lebih terkonsentrasi untuk mengembangkan teori keilmuan dan sedikit sekali berorientasi pada praktek. Hasil akhir yang ingin dicapai dari lulusan UNI ini adalah para pemikir yang mampu untuk menghasilkan teori dan pengembangan ilmu baru yang dapat mendukung keilmuan yang telah ada.

Sebalikya Fachhochschule atau disingkat FH, lebih berorientasi pada ilmu terapan untuk  pengembangan ilmu agar dapat dikembangkan menjadi sesuatu yang aplikatif dan dapat digunakan oleh pengguna. Pendiidkan praktikal lebih mendominasi para mahasiwa di sini dengan rasio perbandingan 70:30 untuk ilmu terapan dan teori. Lulusan FH ini diharapkan mampu untuk mengembangkan produk-produk terapan dari ilmu dasar yang telah ada.

Untuk Berufsakademie sendiri lebih berfokus kepada para mahasiwa yang telah memiliki status bekerja atau telah mempunyai kontrak kerja pada suatu perusahaan atau instansi. Mahasiswa disini akan dididik untuk mempelajari ilmu spesifik yang dibutuhkan dalam pelaksanaan tugas pekerjaannya. Hasil akhir dari lulusan ini adalah sebagai tenaga ahli yang handal di bidangnya dan dapat langsung digunakan dalam dunia kerja.

Di jerman saat ini memiliki 2 bentuk program perguruan tinggi, yaitu program klasik yang hanya memiliki dua jenjang, yaitu Diplom (Dipl.) dan Doktor (Dr). dan program baru yang mengakui tiga jenjang, yaitu Bachelor, Magister dan Doktor. Beberapa universitas dan negara bagian masih menggunakan sistem klasik, meskipun semenjak kesepakatan Bologna tahun 1999, sudah semakin banyak yang menggunakan program baru.

Unutk aktivitas perkuliahan di Jerman dan Eropa sendiri pada umunya dimulai pada awal musim dingin atau sekitar bulan oktober setiap tahunnya. Khusus untuk program doktoral, penerimaan mahasiswa baru terkadang dibuka dua kali dalam setahun, yaitu saat musim dingin dan musim panas (sekitar bulan april). Proses perkuliahan untuk program master (atau diplom) dapat menggunakan tiga pilihan, yaitu: Master dengan penelitian, Master dengan kelas atau Master campuran. Sedangkan untuk Program doktoral seluruhnya dilakukan dengan penelitian selama 6 Semester atau 3 tahun.

Untuk penerimaan mahasiswa sendiri, tidak diberlakukannya sistem ujian tertulis (seperti UMPTN) sebagaimana di Indonesia. Mahasiswa hanya perlu mengirimkan berkas lamarannya dan tim penilai universitas akan memutuskan apakah calon mahasiswa ini dapat diterima atau tidak berdasarkan transkrip nilai (abitur) dan pertimbangan akademis lainnya. Khusus bagi mahasiswa asing yang tidak menelesaikan gymnasium (setingkat SLTA) di Jerman dan ingin melanjutkan ke jenjang Diplom atau Magister, maka diwajibkan untuk mengikuti pendidikan Studkol (sekola pra universitas) terlebih dahulu selama 2 semester. Setelah tamat dari sekolah ini, maka para calon mahasiswa dapat melamar di Universitas ataupun Fachhochschule (politekhnik plus) yang mereka inginkan.

Berbicara mengenai biaya pendidikan, hampir sebagian besar Negara bagian di Jerman membebaskan kewajiban membayar uang pendidikan bagi setiap penuntut ilmu, baik bagi warga Negara Jerman maupun warga Negara asing. Jikapun ada yang menetapkan biaya SPP, maksimum yang boleh dibebankan kepada mahasiswa adalah 500 Euro (sekitar 6 juta rupiah). Bahkan di beberapa daerah juga, pemerintah daerahnya memberikan uang selamat datang bagi para mahasiswa baru dengan kisaran bervariatif. Mengambil contoh di Leipzig, setiap tahunnya para mahasiswa dapat mengajukan permohonan Zuzugbonus senilai 150 Euro (sekitar 1,6 juta rupiah).

Kesempatan Beasiswa

Salah satu penyedia beasiswa studi di Jerman yang patut dicoba adalah DAAD (Deutscher Akademischer Austausch Dienst) yang setiap tahunnya menawarkan sekitar 20 beasiswa untuk program pasca sarjana. Erasmus mundus scholarship dapat juga menjadi pilihan lainnya, yang memungkinkan penerima beasiswa untuk menempuh pendidikan setidaknya di dua negara berbeda di Eropa. Beasiswa-beasiwa dari universitas tujuan di Jerman pun dapat menjadi alternatif yang layak dicoba, selain yayasan-yayasan pendidikan baik di Indonesia maupun di Jerman yang berorientasi untuk memajukan sumber daya manusia di suatu daerah, seperti yayasan Habibie maupun yayasan Djarum.

Untuk provinsi Aceh sendiri, komisi beasiswa Aceh telah mengirimkan hampir 90 putra-putri Aceh ke Jerman dalam 3 angkatan selama 3 tahun terakhir ini. Saat ini, angkatan ke empat sedang dipersiapkan untuk pelatihan bahasa Jerman di goethe institut jakarta untuk siap diberangkatkan pada agustus 2012 ini. Kebetulan saya sendiri adalah salah satu penerima beasiswa angkatan sebelumnya yang berkesempatan untuk merasakan pendidikan di Jerman dengan bantuan beasiswa Pemerintah Aceh yang bekerja sama dengan DAAD.

Dengan kesempatan beasiswa yang terbuka lebar dan kemudahan yang diberikan untuk berkuliah di Jerman serta ditambah dengan begitu banyaknya ilmu yang dapat digali di Jerman, maka impian menjadi seperti Pak Habibie pun bukan menjadi mimpi belaka lagi. 


Tulisan ini dibuat oleh Dinaroe, mahasiswa asal Aceh di Jerman dan menjabat sebagai sekretaris Bidang Seni dan Olahraga Ikatan Mahasiswa Aceh Jerman (IMAN). Dikutip dari tulisan aslinya: Impian menjadi Habibie

Indonesia negeri impian orang Jerman
Article, Re-blogged, Travelling

Indonesia, negeri impian orang Jerman

[dropcap style=”flat”]B[/dropcap]eberapa bulan lalu, saya pernah diwawancara oleh Gagasan seputar pengalaman saya berkunjung ke Jerman dalam rangka Summer School. Hasil dari wawancara ini kemudian dipublikasikan dalam Majalah Gagasan edisi 97. Liputannya dalam dilihat di Gagasan.co dan Independentpku.com.

Jerman negeri impian: dipublikasikan di majalah Gagasan edisi 97

Hari ini, ketika googling saya ketikkan “Jerman negeri impian”. Hasil pencarian menunjukkan tulisan hasil wawancara saya tersebut di beberapa media online di atas. Namun ada hal yang menarik kita di salah satu hasil pencarian saya temui tulisan dengan judul “Indonesia, negeri impian orang Jerman”. Judul ini kontras dengan judul hasil wawancara tentang saya.

Ternyata orang Jerman melirik manis untuk tinggal di Indonesia, salah satu komentar di tulisan tersebut mengatakan “Rumput tetangga emang selalu lebih hijau dibandingkan rumput halaman sendiri.. Orang luar negeri pengen tinggal di Indonesia, eh kita malah pengen keluar negeri.. hehehe”. Saya ingin menegaskan bahwa apapun ceritanya cinta tertinggi saya adalah Indonesia, disini saya lahir dan dibesarkan. Namun mengapa saya tertarik dengan Jerman? Jerman adalah negara maju di Eropa, ketertarikan saya lebih kepada eksplorasi ilmu pengetahuan, wawasan dan pengalaman. Saya ingin menggali ilmu kemajuan Jerman agar dapat membuka mata saya akan harapan Indonesia bisa menjadi negara maju, yang bahkan bisa lebih hebat dari Jerman.

Tulisan denga judul “Indonesia, negeri impian orang Jerman” adalah milik seorang Kompasianer bernama Gaganawati. Tulisan aslinya dapat dibacara disini. Karena menarik, akhirnya saya reblog ke website saya dan berikut tulisannya.

Indonesia, negeri impian orang Jerman

Beberapa kawan Kompasianer pernah mengirim inbox kepada saya agar bisa tinggal, kerja atau hidup di Jerman. Supaya hidup lebih hidup. Padahal saya sendiri ingin lebih memilih berada di Tanah Air, jika kondisi memungkinkan.

Indonesia, negeri impian? Ternyata tidak hanya pikiran saya. Buktinya, banyak pengunjung di museum tempat memamerkan foto Kampret-Kompasianer hobi jepret yang menyorot keindahan alam dan budaya Indonesia, berdecak kagum dan meluncur keinginan untuk kembali berlibur ke Indonesia atau pensiun di sana. Negeri khayalan di kayangan.

Indonesia negeri impian orang Jerman

Bagaimana dengan Kompasianer? Setuju kalau Indonesia itu sebuah negeri impian? Mari mengacungkan jari tinggi-tinggi!

Anak disabilitas pun diajak ke pameran

Sabtu, 19 Oktober 2013. Kami membuka museum khusus untuk kawan-kawan suami yang berasal dari Rumania (tinggal lama di Jerman) dan orang lokal (Jerman). Mereka ini tinggal agak jauh dari Seitingen-Oberflacht. Paling tidak, butuh satu jam-an mengendarai mobil.

Seperti pesan lesan dari pihak museum dan pemda, kami boleh menyelenggarakan Sonder Austellung, pameran spesial (tidak hanya hari minggu, jadwal standar). Sebanyak 37 tamu hadir. Usai minum kopi/teh, ditemani kue atau di Jerman dikenal dengan Kaffe trinken, acara pun dimulai.

Mula-mula suami saya membuka dengan menceritakan pengalamannya hidup di Semarang dan keliling Indonesia. Saya meneruskan dengan tarian Jawa modern, Abyor. Tarian yang tak kalah seksi dibanding tari perut Arab tapi tak maxi, hanya 5 menit digelar di depan mereka.

Tepuk tangan hadirin membuat saya yakin bahwa sekolah-sekolah di Indonesia harus tetap memberikan pelajaran menari (daerah) di sekolah, seperti yang saya dapat sewaktu TK-SMA. Ini bekal saya menjadi duta Indonesia (mengangkat diri sendiri, daripada tidak ada yang menunjuk) ketika berada di mancanegara. Asli!

Selanjutnya, kami berdua menerangkan gambar-gambar jepretan Kampret, satu per satu.

Oh… dari 37 tamu, salah satunya adalah seorang anak muda berumur 25 tahun. Ia cacat sejak umur 5 tahun (saat itu ia tenggelam dan otaknya kemasukan air). Semenjak itulah, ia hanya bisa mengerang, tergolek, dan duduk. Kata orang tuanya yang begitu sabar merawat dalam segala suasana dan di mana pun berada selalu membawanya, mereka ini yakin bahwa si anak yang divonis tidak normal itu mengerti penjelasan pameran, dan bermanfaat untuknya.

Indonesia, negeri impian!

Minggu, 20 Oktober 2013. Satu jam sejak pukul 13.00, tidak ada seorang pun yang datang. Kami bertujuh menanti dengan sabar. Barangkali karena hujan turun deras, orang enggan datang. Lebih enak menarik selimut.

Pukul 14.00, tamu mulai memasuki museum. Lambat laun semakin banyak. Saya sapa beberapa dari mereka dan sedikit menerangkan tentang museum dan gambar yang ada.

Perbincangan semakin menarik ketika beberapa dari mereka mengatakan sudah pernah ke Indonesia. Backpacker! Sudah banyak yang mereka lihat. Sebabnya, mereka tidak bersama grup tetapi dengan angkutan dan rencana seadanya, tanpa guide tanpa travel agency.

Adalah Herr dan Frau S dari Durch Hausen. Mereka bahkan mengaku tuman alias mau datang lagi ke Indonesia karenanya. Mereka mengadakan perjalanan dari Ujung Kulon sampai Flores. Papua adalah pulau yang ingin mereka capai berikutnya. Terima kasih, mas Dhave Dhanang untuk jepretan unik di Baliem!

Ada tamu lain yang ke Indonesia, usai diimingi cerita heboh teman dari liburan di Asia, Thailand dan akhirnya terwujud, pergi ke Asia, Indonesia lewat tabungan bertahun-tahun lamanya. Enam minggu di sana.

Sepasang suami-istri lainnya, seumuran 60-an, bahkan mengatakan sedang memikirkan jalan untuk tinggal di negeri kita segera sesudah istri pensiun beberapa tahun lagi. Pengalaman terdahulu berlibur ke Tanah Air (dari Sumatera sampai NTT), sungguh membuat bayangan negeri kayangan selalu di pelupuk mata. Itu letaknya di Indonesia! Thanks to Kampret atas foto pasangan dari Pulau Nias!

Seorang kawan aerobik yang pernah dua minggu holiday di Bali, mengucapkan terima kasih yang tak terhingga. Ia bahkan memeluk dan mencium saya dua kali (di pipi). Katanya, pameran ini mengingatkan memori indah bersama negeri kita dengan pasir putih, ramah tamah orang-orangnya, makanan yang sedap dan budaya yang luar biasa adi luhungnya. Itu, baru Bali… belum Kalimantan, Jawa, Sumatera, Papua dan pulau-pulau kecil lainnya, sahabat ….

Demikian laporan pandangan mata untuk sementara, berkaitan dengan pameran foto Kampret yang kali ini diselenggarakan di Jerman hingga penutupan tanggal 27 Oktober 2013 (masih seminggu lagi). Bukan event besar tapi sungguh memberikantolle Eindrück, kesan yang dahsyat (itu kata orang Jerman, lho).

So, so, so… jika orang Jerman (yang majemuk, dari berbagai negeri EU alias banyak pendatang bukan orang Jerman asli) sendiri mengatakan bahwa Indonesia adalah negeri impian, saya yakin kita sebagai orang Indonesia, memiliki rasa mencintai dan memiliki yang lebih dari para turis yang jauh-jauh datang ke negeri kita untuk menikmati keindahan kharisma katulistiwa. Tak hanya kena imbas westernisasi tetapi juga nasionalis, terpatri dalam diri. Bukankah Indonesia milik bangsa Indonesia sendiri?

Berada di Negeri rantau, saya semakin setuju atas opini orang Jerman ini. Ya, ada sebuah negeri impian yang tak kan terlupakan, yakni… Indonesia! Salam ACI (Aku cinta Indonesia). Selamat malam! (G76)

Habibi di acara peringatan Hari Lahir Pancasila (Credit: disperindag.depok.go.id)
Article, Re-blogged, Social & Politic

Pluralisme dan demokrasi: Apa yang bisa dipelajari dari Indonesia

[dropcap style=”flat”]M[/dropcap]antan Presiden Indonesia Bacharuddin Jusuf Habibie (1998-1999), bulan Juni lalu di Amerika menjadi pembicara pada seminar di Harvard Kennedy School Ash Center yang bertajuk “Demokrasi dan Pluralisme: Apa yang bisa dipelajari dari Indonesia”.

Habibi di acara peringatan Hari Lahir Pancasila (Credit: disperindag.depok.go.id)

Setelah menjabat selama dua tahun di akhir 1990-an, Habibie memimpin Indonesia pasca-Suharto, transisi dari negara otoriter ke negara demokrasi baru. Professor Tarek Masoud, yang merupakan Ash faculty affiliate menyebut Indonesia sebagai, “salah satu negara demokrasi yang paling mustahil di dunia.”

“Ini bukan tempat di mana kita mengharapkan demokrasi untuk bertahan, terus hidup, dan berkembang.”

Masoud, yang telah menulis tentang akuntabilitas lembaga publik Indonesia menjelaskan, “Hal ini, misalnya, negara yang sangat miskin. Tingkat pendapatan per kapita lebih rendah dari syarat yang kita anggap layak untuk demokrasi untuk bertahan hidup. Selain itu Indonesia juga memiliki etnis yang heterogen, terus-menerus di bawah tarikan kekuatan sentrifugal yang mengancam untuk memisahkan Indonesia, dan beberapa diantaranya telah ditarik terpisah menjadi negara-negara lain, namun Indonesia tetap utuh … Dan Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara-negara mayoritas Muslim di dunia yang demokratis. ”

“Ada banyak yang bisa diperoleh dari pengalaman Indonesia,” kata Masoud. “Apa yang dilakukan oleh Presiden Habibie lakukan pada masa pasca tergulingnya Soeharto? Apa rahasia reformasi demokratis Indonesia dan apakah bisa ditiru di tempat lain? Karena dunia Arab saat ini sedang mengalami proses yang sama yang dilewati Indonesia 16 tahun yang lalu, ini tidak hanya pertanyaan penting sejarah, tapi pertanyaan yang mendesak. ”

Kepresidenan dalam asumsi seorang insinyur

Habibie menyapa seluruh hadiri di auditorium yang penuh sesak dan mulai dengan berbagi cerita dari awal karirnya sebagai insinyur aeronautika. Ia dibesarkan di Indonesia dan dididik di luar negeri di Jerman, mendapatkan PhD di bidang teknik dari Technical University of Aachen. Dikenal untuk pendekatan yang inovatif untuk desain, Habibie memiliki karir yang sangat sukses di Jerman dan dipromosikan menjadi wakil presiden perusahaan aeronautika besar yang mengkhususkan diri dalam pembuatan helikopter, pesawat terbang, dan rudal.

Habibie mengingat saat ini pada tahun 1974 ketika Presiden Soeharto, merekrutnya untuk menjadi ujung tombak upaya industrialisasi negara. “Soeharto meminta saya untuk mempersiapkan Indonesia untuk memasuki milenium berikutnya,” kata Habibie. “Saya protes-saya mengatakan kepadanya ada orang-orang yang jauh lebih baik… Saya hanya bisa membuat pesawat terbang. Gelar sarjana, gelar master, PhD dan semua dalam membuat pesawat terbang. Suharto tidak setuju. “Jika Anda bisa membuat pesawat” katanya, “maka Anda dapat membuat segala sesuatu. ‘”

Di bawah Suharto, Habibie menduduki beberapa jabatan pemerintahan di Indonesia, termasuk Kementerian Teknologi dan Pembangunan di mana ia mengawasi berbagai industri milik negara. Pada bulan Maret 1998, Habibie terpilih menjadi wakil presiden di tengah masa gejolak ekonomi besar di seluruh sebagian besar Asia. Meningkatnya inflasi, meningkatnya pengangguran, dan massa protes menuntut pengunduran diri Soeharto, secara tiba-tiba hanya tiga bulan kemudian Suharto mengundurkan diri dan mengakhiri 32 tahun pemerintahan otoriternya di Indonesia.

Sesuai dengan konstitusi, kepemimpinan jatuh ke tangan Habibie untuk menjabat presiden dan mengambil potongan hancur perekonomian Indonesia. “Kebutuhan dasar Rakyat tidak dapat dijamin, mengikis kepercayaan terhadap presiden dan sistem politik secara keseluruhan,” kata Habibie menggambarkan pergolakan politik yang terjadi saat ia menjabat.

Reformasi bergejolak hampir setiap hari

“Mengingat latar belakang teknis saya, saya bisa menganalisis situasi secara sistematis dan obyektif,” kata Habibie kepada hadirin. Dia mengutarakan istilah “Pusaran sosial atau Social vortex” untuk menggambarkan peralihan kekuasaan yang terjadi di Indonesia dari top-down ke struktur pemerintahan bottom-up di mana kekuasaan terletak di tangan rakyat. “Saya perlu untuk membuat hukum untuk mengontrol kekuatan sosial yang tak terduga ini,” katanya.

Habibie mengnatrakan Indonesia pada dalam reformasi demokrasi yang banyak mempengaruhi pemerintahan selanjutnya, salah satu kebijakannya adalah kebebasan pers. Dia menggambarkan motivasi awalnya untuk membuka pintu oposisi mengatakan: “Saya menerima semua laporan dari pihak intelijen nasional, tentara, angkatan laut, angkatan udara, parlemen, menteri dalam negeri, dan menteri luar negeri. Tak satu pun dari laporan-laporan ini cocok dan hasilnya adalah kekacauan. Bagaimana aku bisa memverifikasi kualitas laporan? Siapa yang bisa dipercaya? Orang-orang yang berdemonstarsi! Kebebasan bersuara akan menghasilkan akurasi yang lebih besar. ”

Selama jangka waktu 15 bulan sebagai presiden, Habibie juga memperluas kesempatan pendidikan internasional, bekerja untuk menstabilkan perekonomian, menyetujui pembentukan partai politik baru, dan melepaskan tahanan politik. “Penjara hanya untuk penjahat,” katanya. “Bukan untuk mereka yang memiliki pendapat lain selain mereka yang berkuasa.”

Meskipun oposisi intens dari para anggota parlemen dan kelas penguasa, Habibie terus mengadakan sweeping perubahan-1.3 undang-undang baru dibuat per harinya . Berbicara tentang kepemimpinan dalam menghadapi konflik dan kekacauan, Habibie mengatakan kepada hadirin: “Saya hanya bisa membuat kemajuan jika saya berani untuk membuat perubahan.”

Pada bulan Oktober 1999, Habibie menyerahkan tampuk kepresidenan kepada Abdurrahman Wahid, seorang pemimpin Islam yang berpengaruh. Hal ini menjadi preseden penting bagi Indonesia pasca-Suharto.

Masa Depan Demokrasi di Indonesia

Habibie, yang tetap aktif dalam politik terutama melalui lembaga The Habibie Center, sebuah think tank yang didirikan pada tahun 1999, menutup diskusi dengan menguraikan enam elemen penting dari masa depan Indonesia, yakni:

1. Penyesuaian Pancasila [mengarahkan filsafat Indonesia agar menekankan “unity in diversity” untuk memperhitungkan globalisasi dan munculnya teknologi.
2. Perkembangan pengumpulan data yang akurat dan tepat waktu.
3. Penguatan sumber daya manusia dengan fokus pada pendidikan.
4. Penurunan pengangguran.
5. Pertumbuhan yang lebih besar, kelas menengah lebih kuat.

Sebagai penutup Habibie menyatakan bahwa “Indonesia perlu menjadi jembatan penting antara Asia dan Amerika Serikat dan antara Asia dan Eropa”. Sebagai negara berpenduduk mayoritas Muslim dengan lebih dari 300 kelompok etnis dan agama minoritas yang cukup besar, Indonesia menyajikan model untuk bagaimana pluralisme dan demokrasi dapat hidup berdampingan.


Dikutip dari situs: Harvard Kennedy School Ash Center

Close